Berita

Narapidana Terorisme Ikrar Setia Kepada Pancasila Dan NKRI

2 orang narapidana kasus terorisme telah mengucapkan ikrar setia kepada NKRI dan mengakui Pancasila sebagai falsafah dan ideologi negara, Kamis (12/08) .

Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA Pasir Putih Nusakambangan berhasil “membujuk” dua Warga Binaan Pemasyarakatannya untuk kembali cinta dan setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Pancasila. Keduanya juga membuat pernyataan untuk meninggalkan pemahaman dari kelompok radikal dan segala bentuk perlawanan terhadap NKRI.

Kegiatan yang digelar di aula Lapas Pasir Putih tersebut dihadiri dan disaksikan langsung oleh Kapolres Cilacap, Leganek Mawardi, Kepala Lapas Pasir Putih, Fajar Nurcahyono, perwakilan PK Bapas Nusakambangan, Densus 88, Rohaniawan dari Kementerian Agama dan jajaran Lapas Pasir Putih.

Lapas dengan kategori Super Maksimum Security telah beberapa kali “menaklukkan” kerasnya pemikiran dan pemahaman yang salah dari para pelaku tindak pidana terorisme yang dibina di sana.

Capaian untuk kesekian kalinya ini menjadi bukti sahih keberhasilan Lapas Pasir Putih dalam melakukan pembinaan dan buah kesuksesan dalam melakukan kerjasama, koordinasi dan sinergitas dengan BNPT.

Sekaligus tercapainya tujuan Pemasyarakatan untuk membentuk Warga Binaan Pemasyarakatan agar menjadi manusia seutuhnya, menyadari kesalahan, memperbaiki diri dan tidak mengulangi tindak pidana sehingga dapat diterima kembali oleh lingkungan masyarakat, dapat aktif berperan dalam pembangunan dan dapat hidup secara wajar sebagai warga negara yang baik dan bertanggung jawab.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Jawa Tengah, A Yuspahruddin yang dihubungi via telepon, memberikan apresiasi atas kinerja yang dilakukan Lapas Pasir Putih.

“Tentu ini sebuah keberhasilan yang luarbiasa. Tidak mudah membuat seorang terpidana terorisme untuk kembali ikrar setia dan mencintai NKRI. Bisa dikatakan pembinaan kesadaran berbangsa dan bernegara di Lapas Pasir Putih telah berhasil, begitupun pembinaan kesadaran beragamannya,” katanya

“Kami di Kantor Wilayah memberikan apresiasi atas kinerja rekan-rekan di Lapas Pasir Putih. Kepala Lapas, Pejabat dan seluruh petugas pantas untuk mendapatkan apresiasi karena keberhasilan pembinaan ini,” sambungnya.

Sementara Kalapas Pasir Putih, Fajar Nurcahyono mengutarakan harapan, dengan adanya program IKRAR NKRI ini, dapat membawa, mengembalikan narapidana teroris yang awalnya menganggap NKRI itu salah, menjadikan mereka sadar dalam hati bahwa pernyataan atau keyakinan yang mereka anut salah dan kembali ke pangkuan Ibu Pertiwi.

Selanjutnya, kedua narapidana tersebut akan menjalani proses Pemasyarakatan sebagaimana telah diatur dalam Undang-undang Pemasyarakatan dan ketentuan lainnya.

Kontributor: Bahtiar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

six − five =

Back to top button