Berita

Lagi, Intensitas Hujan Tinggi Cilacap Diterjang Banjir

Gandrungmangu, NU Cilacap

Intensitas hujan tinggi terpantau kembali terjadi di beberapa  wilayah di Kabupaten Cilacap. Hujan yang turun sejak Sabtu sore  (12/12/2020) hingga    Minggu sore (13/12/20) dan bahkan  masih terus berlangsung hingga malam hari mengakibatkan beberapa wilayah kecamatan  kembali tergenang banjir.

Beberapa wilayah seperti Kecamatan Gandrungmangu, Kedungreja, Bantarsari, dan Majenang  terendam banjir sedalam 40 cm hingga 1 meter. Dari pantauan Tim NU Peduli di lapangan dan juga foto-foto serta  video  tangkapan layar HP yang tersebar di media sosial,  banjir terlihat menggenang di jalan raya lintas propinsi yang menghubungkan antara Sidareja-Cipari.

Sementara itu di kecamatan Kedungreja tepatnya  dusun Bojong Desa Bumireja dan Desa Ciklapa debit   air  menutupi jalan bahkan sebagian rumah juga kemasukan air. Begitu juga Desa Mulyasari Kecamatan Majenang, air tampak membanjiri jalanan dan halaman rumah warga.

 

Lagi, Intensitas Hujan Tinggi Cilacap Diterjang Banjir
Ponpes Ettibyan Desa Bulaksari Kecamatan Bantarsari

“Hujan lebat yang turun sejak sabtu sore kemarin (12/12/2020) hingga Minggu sore (13/12/2020) telah menyebabkan banjir.

Setidaknya   empat desa saat ini dalam kondisi siaga banjir, yaitu Bulusari, Wringinharjo, Layansari dan Gintungreja dengan kondisi terparah ada pada Desa Wringinharjo, tepatnya Dusun Tegalmawar,” kata Aris Susanto.

Aris Susanto juga menambahkan   bahwa Dusun Tegalmawar Desa Wringinharjo pada pukul 17.46 WIB (13/12/2020) ketinggian airnya sudah mencapai sekitar 1 meter demikian juga di Jalan Raya Gandrungmangu tepatnya di Dusun Ciawitali Desa Gandrungmangu air sudah menggenangi jalan dengan ketinggian sekitar 30 hingga 40 sentimeter sejak pukul 08.39 WIB (13/12/2020).

Namun sore harinya sekitar pukul 15.00 WIB sudah terpantau surut. Dilaporkan  juga pantauan lalulintas masih aman, kendaraan roda dua dan roda empat masih dapat melintas.

Sementara dalam rilis Jajaran Satkoryon Banser Gandrungmangu dilaporkan, di  Desa Kertajaya tepatnya di Dusun Igirtugel Utara dilaporkan masih aman meski ketinggian air terpantau terus meningkat.

Sedangkan untuk wilayah lain yang pada waktu banjir tanggal 18 November 2020 lalu  menjadi lokasi terdampak seperti Bulusari, Cisumur, Sidaurip dan Layansari juga dilaporkan Siaga.

Sejak Ahad sore (13/12/2020) terpantau mobilisasi anggota Banser Satkoryon Gandrungmangu di wilayah desa-desa tersebut guna mempersiapkan dan membantu persiapan penanganan lebih lanjut oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Cilacap. (SKH).

Menanggapi hal ini, tim NU Peduli  Cilacap langsung bergerak dengan melakukan koordinasi dengan tim di lapangan. Dikonfirmasi oleh tim pcnucilacap.com, Kasatkorcab Banser Cilacap Hadi Mustofa melaporkan bahwa pada Minggu malamnya Tim NU Peduli langsung mengirimkan perahu untuk mengevakuasi warga.

“ Semua wilayah rawan banjir status siaga dalam pantauan Tim Banser X 26, info dari Gandrung sudah mulai melakukan evakuasi warga, dan butuh perahu. Kita telah mengirim armada perahu malam ini juga ke lokasi,” jelas Hadi Mustofa.

Hadi Mustofa juga menuturkan, “ Menyikapi kondisi tersebut kami telah berkoordinasi dengan teman-teman di wilayah untuk mendirikan posko NU Peduli  begitu juga dengan  PAC GP Ansor Gandrungmangu malam ini sedang mempersiapkan Posko Peduli dari Ansor – Banser”.

Sampai dengan pertengahan  Desember 2020 ini, Intensitas Hujan Tinggi memang masih terus melanda wilayah Kabupaten Cilacap.

Reporter : Sofyan Chasani

Editor : Naeli Rokhmah

Show More

Naeli Rokhmah

Editor Situs Islam Aswaja. Menulis dan berkarya. Berkhidmah tak terlekang ruang dan waktu. menghadirkan aktivitas Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Cilacap --juga Organisasi di tingkat bawahnya, termasuk Lembaga dan Badan Otonom NU-- secara Online. Salam Perjuangan untuk Pengkhidmatan yang Berkelanjutan. Terima kasih atas kunjungan Anda semuanya. Dan silahkan datang kembali

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

5 + fifteen =

Pilih Artiikel Menarik Lainnya
Close
Back to top button