Workshop NU Women Resmi Dibuka; Titik Temu Perempuan NU

NU CILACAP ONLINE – Program Workshop dan Penyusunan Kerangka Blueprint dan Roadmap Abad ke-2 Gerakan Perempuan NU Women secara resmi dibuka oleh Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf. NU Women menjadi titik temu (Sekretariat bersama ) bagi aktivis perempuan NU sehingga peran mereka lebih maksimal.

Ketua PBNU KH Yahya Cholil Staquf menegaskan, meski secara khusus merujuk kepada peran perempuan di tubuh Nahdlatul Ulama (NU). Namun, NU Women bukan semata-mata memetakan persoalan gender.

“Karena jika hanya soal memetakan persoalan gender, NU sejak dulu sudah menyadarinya dan itu sudah jelas,” kata Gus Yahya.

NU Women dan Peradaban

Dikutip dari NU Online Gus Yahya panggilan akrabnya menegaskan bahwa NU Women harus dijadikan jembatan untuk merintis dan menerima perubahan peradaban global. Sebagaimana para pendiri NU telah memberi contoh..

“Jadi NU Women ini merupakan sarana untuk merintis dan merespons realitas perubahan peradaban,” tegasnya.

Artikel Terkait

Contoh yang dimaksud adalah ketika kedua aktivis perempuan NU menyuarakan kebutuhannya terkait dunia pendidikan di hadapan pendiri-pendiri NU. Tak terkecuali KH Hasyim Asy’ari di Muktamar ke-13 NU di Menes, Pandeglang, Banten, pada 1938, silam.

“Itu saya inget banget, Nyai Siti Syarah dan Nyai Siti Djuaesih. Dan yang mereka tuntut itu bukan kesetaraan gender, tapi kesetaraan untuk mendapatkan pendidikan bagi perempuan,” beber kiai kelahiran Rembang itu.

Baca juga  Gus Yahya Umumkan Kantor PBNU di Ibu Kota Baru

Karena itu lanjutnya, dalam hal realitas perubahan peradaban ia meyakini bahwa gerakan perempuan NU dapat menghadapinya dengan baik dengan melihat teladan-teladan yang dicontohkan para ulama-ulama NU terdahulu.

“Ketika peradaban berubah maka pertanyaannya umat Islam itu harus bagaimana. Dan yang berhak menjawab persoalan itu adalah ulama-ulama NU. Kita teladani itu,” jelas Pengasuh Pesantren Raudlatut Thalibien, Rembang itu.

Kemudian soal kesetaraan martabat antara perempuan dan laki-laki secara tegas ia mengatakan bahwa hal itu hanya permasalahan sudut pandang. Karena dalam Islam, baik perempuan atau laki-laki mempunyai kedudukan yang sama. Meskipun, secara khusus ada ayat istimewa yang menyebutkan posisi perempuan bisa lebih mulia.

“Kesetaraan martabat itu sudah jelas. Tapi dalam perspektif agama Islam perempuan itu bisa lebih mulia dari laki-laki. Yaitu dalam hal fungsinya sebagai ibu,” tutur Gus Yahya.

Tujuan NU Women

Ketua Organizing Committee (OC) NU Women Hj Zannuba Ariffah Chafsoh atau Yenny Wahid mengatakan, NU Women adalah sebuah titik temu (sekretariat bersama) yang mewadahi semua perempuan aktivis Nahdlatul Ulama (NU).

“NU Women tidak berfungsi untuk menggantikan banom tapi untuk mewadahi perempuan NU agar tersapa dan termaksimalkan sumbangsihnya bagi NU,” kata Yenny.

Yenny menerangkan bahwa tujuan NU Women untuk menjawab kegelisahan para aktivis perempuan di tubuh NU. Dalam hal ini, peran dan posisi.

“NU Women berangkat dari kegelisahan soal peran perempuan yang hingga kini masih tersembunyi di NU. Dan Ketum PBNU saat ini memberikan kesempatan itu kepada perempuan NU,” katanya.

Yeni mengatakan bahwa di NU memang sudah banyak Banom-Banom perempuan. Akan tetapi banyak yang tidak masuk ke dalam struktur seperti pada ning dan nyai-nyai pesantren. Dengan wadah ini ia berharap akan memebrikan ruang untuk mereka agar lebih berperan di NU.

Kegiatan workshop dihadiri oleh kurang lebih 60 aktivis perempuan NU se-Indonesia. Kegiatan ini berlangsung Sabtu-Ahad (20-21/8/2022). (Naeli Rokhmah)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button