Berita

Prie GS, Budayawan Jawa Tengah, Wafat. Sekilas Sosok dan Karyanya

Supriyanto GS atau yang lebih dikenal dengan Prie GS wafat. Budayawan kelahiran Kendal, Jawa Tengah tersebut mengembuskan napas terakhirnya pada Jumat, 12 Februari 2021. Disebutkan penyebab meninggalnya Prie GS akibat serangan jantung.

Kabar meninggalnya Prie GS tersebut dibenarkan oleh Tista Pratista, selaku asisten Prie GS.

“Benar, pukul 06.30 WIB,” ujarnya singkat melalui aplikasi pintarnya, Jumat (12/2/2021).

Ucapan belasungkawa pun mengalir dari budayawan lain, Sudjiwo Tedjo melalui akun Twitter-nya.

“Sugeng tindak, Mas @Prie_GS … pinanggihan malih mangke .. #utangRasa,” tulisnya.

Pada Selasa (9/2/2021), Prie GS masih sempat mengisi sebuah acara bertema “Wolak Walike Zaman” secara daring yang diselenggarakan oleh Santri Ndelik.

Di hari yang sama, Prie GS juga mengunggah video di kanal YouTube-nya berjudul “Zaman Edan” yang berisi penjelasan mengenai sejumlah bait Serat Kalatidha karya Rangga Warsita. Prie GS belakangan memang aktif mengunggah video di kanal YouTube. Bersama Candra Malik, Prie GS menghiasi acara Humor Sufi di kanal COKLAT TV.Prie GS wafat. Budayawan kelahiran Kendal, Jawa Tengah tersebut mengembuskan napas terakhirnya pada Jumat, 12 Februari 2021. penyebab meninggalnya Prie GS akibat serangan jantung.Lantas, seperti apakah sosok Prie GS?

Melansir situs Unnes, budayawan kelahiran Kendal, 3 Februari 1964 ini mengawali kariernya menjadi wartawan di Harian Umum Suara Merdeka, Semarang, Jawa Tengah. Prie juga dikenal sebagai kartunis, penyair, penulis, dan public speaker di berbagai seminar.

Di situs resmi RRI, selepas SMA, Prie GS menekuni dunia kartunis, dan sempat belajar khusus kepada kartunis kawakan dari Harian Umum Kompas, G.M. Sudarta.

Perjalanan karier

Setelah lulus dari bangku SMA, Prie GS melanjutkan pendidikan di jurusan seni musik, Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni IKIP Semarang. Di tempat ini, kemampuannya semakin terasah.

Saat menjadi wartawan, Prie lebih banyak memegang rubrik bermuatan kesenian, dengan rutin setiap minggunya menggambar kartun di surat kabar.

Dituliskan situs Taman Budaya Jateng, Prie pernah menjadi pemimpin majalan wanita Cempaka. Walau sempat menjadi mahasiswa jurusan seni musik, Prie GS memilih menjadi seorang kartunis hingga sekarang.

Prie GS juga pernah menggelar pameran kartun di Tokyo, Jepang atas undangan The Japan Foundation.

Banyak ilmu yang didapat di sana, terutama saat mempunyai kesempatan berdiskusi dalam satu meja dengan para komikus dan animator tersohor di negeri itu. Prie juga pernah menjajal kemampuannya sebagai aktor dengan bergabung di Teater Dhome Semarang saat menggarap repertoar Umang-umang atawa Orkes Madun karya Arifin C. Noer.

Di Teater Aktor Studio, Prie bersama Joshua Igho menjadi ilustrator musik untuk repertoar Jembatan Mberok. Menjalani hidup sebagai wartawan, penulis kolom, dan kartunis semakin menambah wawasan Pri GS luas, dan ini yang membawanya terjun sebagai public speaker.

Prie sering diundang sebagai pembicara, motivator, dan pengasuh acara-acara bertema budaya. Kemampuannya mengolah rasa menjadi modal yang terus diminati oleh banyak lembaga untuk meminta siraman-siraman bernas darinya, antara lain Markas Besar TNI Angkatan Laut Cilangkap, memberikan refleksi sosial di hadapan para jenderal dan perwira Angkatan Laut.

Baca juga: Mengenang K.H. Dr. Jalaluddin “Kang Jalal” Rakhmat (1949-2021)

Tak hanya itu, berbagai perusahaan besar juga pernah mengundangnya seperti PT Telkom, PT Coca-Cola, Indonesiai Power, Bank Indonesia, PT PLN, PT Telkomsel, dan lain-lain. Sementara itu, di ranah hiburan radio dan televisi, sampai sekarang Prie juga menjadi host untuk acaranya refleksi.

Banyak karya-karya yang telah diterbitkan baik puisi, cerpen, kolom, kartun, maupun buku-buku humor, karena sejak memulai debutnya sebagai seniman, setiap pekan dia selalu menulis dan menggambar untuk diterbitkan di media massa.

Apa saja Buku karya Prie GS? Buku-buku karya Prie GS antara lain:

  1. Nama Tuhan di Sebuah Kuis (2003)
  2. Merenung Sampai Mati (2004)
  3. Mari Menjadi Kampungan (2005)
  4. Hidup Bukan Hanya Urusan Perut (2007)
  5. Ipung, novel motuivasi Pembangkit Kepercayaan Diri (2008)
  6. Catatan Harian Sang Penggoda Indonesia (2009)
  7. Indonesia Jungkir Balik (2012)
  8. Hidup ini Keras, Maka Gebuklah (2012)
  9. Waras di Zaman Edan (2013)
  10. Indonesia Tertawa, Hidup Boleh Susah, Jiwa Tetap Bahagia (2014)
  11. Mendadak Haji (2016

Berdasarkan informasi yang diperoleh, dari sahabat Chandra Malik, budayawan yang dikenal ramah dan dekat dengan berbagai kalangan itu, Jenazah Almagfurlah almarhum Prie GS akan dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Bergota 2 Semarang. Siang ini disemayamkan di rumah duka Jalan Candi Tembaga Tengah 886, Perumahan Pasadena, Semarang.

Sugeng tindak, Mas Prie GS.

Penulis: Imam Hamidi Antassalam.

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

15 − 10 =

Back to top button