Gallery

Pemakaman Jannatul Baqi’ Sebelum Penghancuran [Gambar]

Pemakaman Jannatul Baqi’ Sebelum Penghancuran disertai [Gambar] berikut ini dikompilasi dari beberapa sumber. Jannatul Baqi ‘(جَنَّة ٱلْبَقِيع) adalah sebuah pemakaman di Madinah yang terletak di sebelah timur Masjid al-Nabawi (Masjid Nabawi). Masjid ini dibangun di tempat tinggal Nabi Muhammad, dan saat ini dimakamkan. Pemakaman ini juga dikenal dengan nama Jannatul Baqi, yang berarti “Taman Baqi” dan Baqiul Gharqad.

Baqi al-Ghardad (dalam Bahasa Arab بقیع الغرقد‎‎, berarti halaman pohon berduri) dikenal sebagai Jannatul Baqi (dalam Bahasa Arab بقیع الغرقد‎‎, berarti kebun pohon), sudah difungsikan sebagai makam sebelum masuknya Islam di Medina.

Semasa hidup nabi, di tempat inilah dimakamkan anak Nabi Muhammad yang bernama Ibrahim. Banyak narasi yang membuktikan tentang kunjungan Nabi ke makam tersebut untuk memohon ampun bagi orang-orang yang dimakamkan disana.

Tempat ini mendapat banyak perhatian karena menjadi tempat dimakamkannya sahabat Nabi yang bernama Uthman bin Maz’oon (dikenal sebagai As’ad ibn Zurarah) pada tahun 625 M. selain itu, tempat ini menajdi lokasi penting bagi kaum Muslim Syiah sebab empat imam Shyiah yang dimakamkan disana diantaranya; Hasan ibn Ali, Ali ibn Husain Muhammad al-Baqir dan Jafar ash-Shadiq.

Catatan sejarah menunjukkan di dalam Jannatul Baqi terdapat banyak kubah, dan bangunan makam yang megah sebelum abad keduapuluh Masehi, dan sekarang hanya menjadi lahan kosong tanpa bangunan di atasnya.

Gambar Jannatul Baqi'sebelum penghancuran olh Raja Ibn Saud

Jannatul Baqi’ Sebelum Penghancuran (Gambar-01), sebelum pendudukan Saudi dan penghancuran tanah suci. Pada tahun 1806, milisi Wahhabi yang teradikalisasi, atas perintah Abdul Aziz ibn Saud, memasuki Madinah, di mana mereka menghancurkan setiap masjid yang mereka temui dengan tanah, termasuk penodaan kuburan suci Al-Baqi, tempat kubah dan penanda kepribadian besar Islam dan orang-orang suci diratakan menjadi bidang anonim, tanpa meninggalkan tanda kuburan atau makam

Pembentukan kepemerintahan Saudi pertama kali dipimpin oleh Muhammad ibn Saud yang bersekutu dengan Muhammad ibn Abd-al Wahhab untu menyaingi kekuasaan Kesultanan Utsmaniyah. Daerah Najd berada di bawah penaklukan anak Ibn Saud setelah Muhammad Ibn Saud wafat pada taun 1765. Pada tahun 1806, Hijaz meliputi Mekkah dan Madinah berada di bawah kekuasaan pemerintahan Saud.

Perluasan ajaran Wahabi dikarenakan lemahnya Kerajaan Empire dalam memegang tempat suci umat Muslim. Oleh karenanya, Kesultanan Utsmaniyah mengirim bala tentara dan mengalahkan pemerintahan pertama Saudi dalam peperangan Ottoman-Wahhai War pada tahun 1811 – 1818. Pada tahun berikutnya, bangsa Saudi berhasil merebut kembali daerah Hijaz, Kerajaan Hejaz, Najd di bawah pasukan Abdul Aziz ibn Saud.

Pembongkaran atau penghancuran al-Baqīʿ (bahasa Arab: تخریب البقیع) mengacu pada peristiwa pembongkaran kuburan sejarah dan religius serta tempat pemakaman al-Baqi ‘oleh Wahabi pada masa kontemporer. Pembongkaran al-Baqi ‘diikuti dengan protes serius di negara-negara Muslim termasuk Iran.

Wahabi menghancurkan tempat dan kuburan di al-Baqi ‘dua kali, sekali pada 1220 / 1805-1806 dan kedua kali pada 1344/1926. Banyak Syiah mengadakan pertemuan, mengingat peristiwa tersebut dan berkabung pada tanggal 8 Syawal setiap tahun yang dikenal sebagai Yaumul Hadmi (Hari Penghancuran).

Pemakaman Pekuburan Jannatul Baqi sebelum Penghancuran

Jannatul Baqi’ Sebelum Penghancuran (Gambar-02). Pemakaman Jannat ul-Baqi sebelum pembongkaran tahun 1926. Bangunan besar di paling kanan adalah Makam ahlul-Bayt, bangunan pertama yang lebih kecil dari kanan ke kiri adalah tempat para Putri Nabi dan bangunan persegi di bagian bawah gambar adalah masjid tua. Kelompok dari beberapa bangunan yang lebih kecil itu milik istri nabi Muhammad, Ibrahim ibn Muhammad, Abdullah bin jaffar thayaar, Imam Nafi’i dan beberapa lainnya.

Gambar Makam Ahlul Bait di Jannatul Baqi'

Makam ahl al-Bait (Gambar-03) di Pemakaman Jannatul Baqi’ Sebelum Penghancuran. Makam ‘Abbas juga dikenal sebagai Makam ahl al-Bait sebelum pembongkaran tahun 1926. Renovasi mojor terakhir yang diketahui dilakukan pada masa pemerintahan Suleiman pada tahun 1543 M. Umar Ibn Jubair menggambarkan Al-Baqi seperti yang ia lihat selama perjalanannya ke Madinah, mengatakan “Al-Baqi terletak di sebelah timur Madinah.

Makam Hasan bin Ali (as), terletak di dekat gerbang sebelah kanannya, memiliki kubah yang ditinggikan di atasnya. Kepalanya terletak di kaki Abbas bin Abdul Muthalib, dan kedua kuburan itu ditinggikan tinggi di atas tanah, dindingnya berpanel dengan pelat kuning dan bertatahkan paku berbentuk bintang yang indah.

Makam Utsman ibn Affan (Gambar-03). Makam Utsman ibn Affan di Baqi ul-Gharqad

Makam Utsman ibn Affan (Gambar-04) di Pemakaman Jannatul Baqi’ Sebelum Penghancuran. Makam Utsman ibn Affan di Baqi ul-Gharqad sebelum pembongkaran tahun 1926. Itu adalah kubah putih besar yang dicuci dan dicat. Ini pertama kali dihancurkan sekitar tahun 1810, dan dibangun kembali setelah Ottoman mengambil kendali sekitar tahun 1850. Makam yang dibangun kembali dihancurkan pada penghancuran tahun 1925/26 untuk kedua kalinya dan terakhir kalinya, sejak itu rahmat hanya memiliki nisan tanpa tanda dan sebuah batas batu.

Menguitp al-islam.org, penghancuran situs suci di Hijaz oleh Wahabi Saudi, menurut beberapa ulama, apa yang terjadi di Hijaz sebenarnya adalah persekongkolan yang direncanakan oleh kaum Yahudi melawan Islam, dengan kedok Tauhid. Idenya adalah untuk menghapus warisan dan warisan Islam dan secara sistematis menghapus semua sisa-sisa sehingga di masa yang akan datang, umat Islam tidak akan memiliki afiliasi dengan sejarah agama mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

17 + 5 =

Back to top button