Fatayat Kesugihan Salurkan Bantuan Untuk Korban Banjir Nusawungu

pcnucilacap.com. Pengurus Anak Cabang (PAC) Fatayat NU Kesugihan bekerjasama dengan  PAC Fatayat Nusawungu menyalurkan bantuan logistik untuk korban banjir di desa Kedungbenda dan Klumprit Kecamatan Nusawungu Cilacap Jum’at, 13 November 2020.

Hari itu juga, bersama dengan tim pcnucilacap.com, bantuan logistik disalurkan langsung ke rumah-rumah warga terdampak banjir.

Sebelumnya pada Rabu (10/10/20) lalu, Rombongan  Fatayat Kesugihan telah  datang bersama tim Sarbumusi dengan membawa bantuan logistik berupa bahan makanan dan alat-alat kebersihan. Namun karena susahnya medan dan juga waktu yang sudah sore, penyaluran logistik pun ditangguhkan.

Ketua PAC Fatayat Kesugihan Lisa khoiriyah selaku pimpinan rombongan akhirnya memasrahkan bantuan kepada PAC Fatayat Nusawungu untuk mendistribusikan bantuan kepada pihak yang membutuhkan.

Ketua PAC Fatayat Nusawungu Tun Habibah pun menyambut hangat maksud kedatangan Fatayat Kesugihan.

Fatayat NU Kesugihan
Penyerahan Bantuan Logistik untuk Korban Banjir Nusawungu Oleh PAC Fatayat Kesugihan Kepada PAC Fatayat Nusawungu

Korban Banjir Desa  Kedungbenda Tidak Tersentuh Bantuan

Sebelumnya diberitakan Banjir yang  terjadi akibat  tingginya curah hujan sejal 25/10/20 di kabupaten Cilacap telah merendam beberapa desa di wilayah kecamatan Kroya dan Nusawungu. Desa Kedungbenda merupakan salah satu desa terdampak.

Namun menurut Tun Habibah selama musibah banjir berlangsung, desa Kedungbenda nyaris tidak tersentuh bantuan dari pihak manapun.

Bantuan Korban Banjir Nusawungu
Tim pcnucilacap.com bersama Fatayat Nusawungu sambangi rumah korban banjir Kedungbenda Nusawungu

“Dari kemarin belum ada bantuan yang diterima oleh korban banjir Kedungbenda. Sebenarnya ada sih bantuan dari salah satu partai. Akan tetapi karena lokasi yang terlalu jauh dan juga  medan yang sulit, bantuan tidak sampai kepada korban banjir,  asal dibagi-bagikan saja. Jadinya bantuan kurang tepat sasaran”, kata Tun Habibah.

Tun Habibah menuturkan akibat banjir tersebut setidaknya ada 80 KK yang menjadi korban terdampak banjir. Mereka kebanyakan adalah warga kurang mampu.

Beruntung saat pembagian logistik banjir sudah surut sehingga warga sudah kembali ke rumah masing-masing. Namun demikian, sisa-sisa banjir masih terlihat. Warga juga masih belum bisa sepenuhnya tenang karena banjir susulan kemungkinan masih bisa datang lagi mengingat musim hujan belum berlalu.

“Dua hari yang lalu, di sini masih banjir. Ini  Karena sudah dua hari tidak turun hujan makanya banjir surut”, kata Tun Habibah.

Saat ditanya kemana warga mengungsi saat terjadi banjir kemarin, Tun Habibah mengungkapkan bahwa mereka dijemput oleh keluarga yang ada di luar wilayah untuk mengungsi. Ini karena tidak disediakan posko pengungsian. Saat banjir surut pun mereka diantar kembali oleh keluarga ke rumah masing-masing.

Tun Habibah berharap banjir akan benar-benar surut agar  aktifitas warga bisa secepatnya pulih Kembali.

About Naeli Rokhmah

Editor Situs Islam Aswaja. Menulis dan berkarya. Berkhidmah tak terlekang ruang dan waktu. menghadirkan aktivitas Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Cilacap --juga Organisasi di tingkat bawahnya, termasuk Lembaga dan Badan Otonom NU-- secara Online. Salam Perjuangan untuk Pengkhidmatan yang Berkelanjutan. Terima kasih atas kunjungan Anda semuanya. Dan silahkan datang kembali

Leave a Reply

Your email address will not be published.

four − 3 =