Khutbah Jumat

Pemuda Adalah Generasi Penerus Kita | Khutbah Jumat

Khutbah Jumat NU Cilacap Online kali ini tentang Pemuda Adalah Generasi Penerus KIta; bagaimana sikap kita dalam membimbing pemuda menghadapi dan menyongsong masa depan; sebagaimana Rasulullah Muhammad SAW juga perhatian percaya akan kemampuan pemuda.

Apabila ingin melihat suatu negara di masa depan, maka lihatlah pemuda nya hari ini; demikian kata Yusuf Al-Qardhawi seorang ulama besar Mesir kontemporer.

Topik tentang pemuda selalu menarik dalam berbagai kesempatan; dan memang layak menjadi materi teks khutbah Jumat.

Khutbah I

أَلْحَمْدُ للهِ قَاصِمِ الْجَبَابِرَةِ قَهْرَا وَ كَاسِرِ الْأَكَاسِرَةِ كَسْرًا فَسُبْحَانَهُ مِنْ إِلهٍ عَلِيٍّ بِذَاتِهِ فَوْقَ جَمِيْعِ مَخْلُوْقَاتِهِ مَعَ عُلُوِّهِ قَدْرًا وَ قَهْرًا وَتَقَدَّسَ مِنْ مُتَفَضِّلٍ بَسَطَ إِنْعَامُهُ بَرًّا وَ بَحْرًا أَحْمَدُهُ سُبْحَانَهُ عَلَى نِعَمٍ لَمْ تَزَلْ تَتْرًا وَأَشْكُرُهُ عَلَى مِنَنٍ تَرْجِعُ الْأَلْسُنُ عَنْ عَدِّهَا حَسْرَى أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام،

Artikel Terkait

وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين،أما بعد: فَيَايُّهَا الإِخْوَان، اُوْصِيْنِيْ نَفْسِىْ وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ

نَّحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُم بِٱلْحَقِّ ۚ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ ءَامَنُوا۟ بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَٰهُمْ هُدًى

Ma’âsyiral muslimîn rahimakumullâh

Salah satu asset penting dalam suatu bangsa adalah pemuda. Pemuda bukan hanya sekedar untuk regenerasi, penerus keturunan. Namun lebih dari itu, pemuda adalah bibit-bibit yang akan meneruskan sebuah peradaban hingga datangnya akhir zaman. Khutbah Jumat tentang pemuda sengaja kami sampaikan dalam kesempatan ini.

Kita tidak boleh membiarkan keberadaan pemuda begitu saja. Kita harus senantiasa dengan sabar memberikan masukan, wawasan-wawasan dan nasehat nasehat kehidupan; agar pemuda kita memiliki semangat untuk berjuang, semangat untuk belajar, semangat untuk berkarya. Dan mereka memiliki keinginan untuk memajukan agama dan bangsanya. Pemuda harus selalu menyadari bahwa merekalah yang akan meneruskan sebuah perjuangan-perjuangan Islam kedepannya.

Zaman yang dinamis dan berubah dengan begitu cepat bukan menjadi alasan untuk mundur, akan tetapi menjadi sebuah tantangan untuk bangkit mendalami agamanya serta mendalami berbagai ilmu pengetahuan untuk bekal di masa depan pemuda kita.

Ma’âsyiral muslimîn rahimakumullâh

Para pemuda yang kita lihat kadang menunjukkan sedikit kenakalan dan perilaku yang kurang baik, namun mereka juga memiliki banyak kebaikan-kebaikan yang bisa kita kembangakan. Pemuda memiliki semangat pantang menyerah yang tinggi demi mewujudkan segala keinginan dan cita-citanya. Selain masih memiliki daya tubuh yang fit dan sehat, akal mereka masih sangat jernih, yang bisa pelan-pelan kita arahkan untuk  memikirkan masa depan bangsa dan agama.

Rasulullah SAW sangat perhatian dan percaya akan kemampuan pemuda, sebagaimana tergambar ketika kaum muslimin menghadapi pasukan Romawi di wilayah Syam. Saat itu Usamah bin Zaid yang baru berusia 18 tahun. Nabi Muhammad mengangkatnya sebagai pemimpin pasukan kaum muslimin meski pada saat itu ada sahabat yang lebih tua dan mumpuni daripada Usamah; seperti Abu Bakar, Umar bin Khatthab dan lain-lainnya.

Rasulullah SAW memuji pemuda, sebagaimana diriwayatkan dalam Musnad Ahmad No. 16.731

مسند أحمد ١٦٧٣١: حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعَةَ عَنْ أَبِي عُشَّانَةَ عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ قَالَ

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ لَيَعْجَبُ مِنْ الشَّابِّ لَيْسَتْ لَهُ صَبْوَةٌ

Musnad Ahmad 16731: Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah dari Abu Usyanah dari Uqbah bin Amir ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya Allah ‘azza wajalla benar-benar ta’ajub terhadap seorang pemuda yang tidak memiliki Shabwah.” Shabwah adalah kecondongan untuk menyimpang dari kebenaran.

Ma’âsyiral muslimîn rahimakumullâh

Yusuf Al-Qardhawi seorang ulama besar Mesir kontemporer berkata, “Apabila ingin melihat suatu negara di masa depan, maka lihatlah pemuda nya hari ini”. Hal ini menunjukkan bahwa generasi muda memiliki peranan besar dan penting bagi suatu bangsa.

Begitu pentingnya peran pemuda, sehingga harus kita perhatikan bersama mengenai tumbuh kembang dan pergerakan pemuda di lingkungan kita; agar supaya mereka tidak terjerumus pada hal-hal yang mendatangkan mudharat.

Baca Juga Hukum, Syarat, Rukun, Sunah Khutbah Jumat dan Adab Khatib

Al-Qur’an telah memberikan petunjuk mengenai sikap keteladanan orang tua dalam mendidik anak-anaknya melalui penggambaran keluarga Luqman; sebagaimana firman Allah SWT dalam Qs. Lukman ayat 16-18 berikut ini:

يَٰبُنَىَّ إِنَّهَآ إِن تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ فَتَكُن فِى صَخْرَةٍ أَوْ فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ أَوْ فِى ٱلْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا ٱللَّهُ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ

(Luqman berkata): “Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi; niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui.

يَٰبُنَىَّ أَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ وَأْمُرْ بِٱلْمَعْرُوفِ وَٱنْهَ عَنِ ٱلْمُنكَرِ وَٱصْبِرْ عَلَىٰ مَآ أَصَابَكَ ۖ إِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ ٱلْأُمُورِ

Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar; dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).

وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِى ٱلْأَرْضِ مَرَحًا ۖ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ

Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. 

Luqman yang al-Qur’an gambarkan sebagai sosok pribadi seorang ayah yang bijaksana merupakan cermin pendidkan bagi orang tua dalam mendidik putra-putranya. Dalam wasiat-wasiat tersebut mengandung hakikat-hakikat pendidikan anak yang mendasar, dengan arah tujuan yang jelas.

Melihat kisah arif Luqman dalam al-Qur’an tersebut,  jika dikaitkan dengan kehidupan pemuda dalam bermasyarakat. Maka tidak lepas dari didikan orang-orang yang telah lebih dahulu muda yaitu para sesepuh atau orang tua sendiri. Hubungan diantara keduanya harus ada kolaborasi tentang bagaimana memikirkan masa depan.

Ma’âsyiral muslimîn rahimakumullâh

Demikian Khutbah Jumat Pemuda sebagai generasi penerus kita yang singkat ini. Semoga kita dapat Bersama-sama membersamai para pemuda dalam menghadapi dan menyongsong masa depan mereka. Sehingga mereka menjadi pemuda kebanggaan agama dan bangsanya Amiin Yaa Robbal’alamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ فِى اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، اِنَّهُ هُوَ الْبَرُّ الرَّؤُوْفُ الرَّحِيْمُ.  اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، وَالْعَصْرِ اِنَّ الْاِنْسَانَ لَفِىْ خُسْرٍ اِلاَّ الَّذِيْنَ آمَنُوْا وَعَمِلُوْ الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ

Khutbah II

 اَلْحَمْدُ للهِ وَكَفَى، وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الْوَفَا. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، أَمَّا بَعْدُ   فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ. وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ، أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمً. اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، فِي الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ  اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ. اَللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ   عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Teks dan naskah Khutbah Jumat Pemuda Adalah Generasi Penerus Kita ditulis oleh Saeful Nur Hidayat, Pengurus Cabang LDNU Cilacap [Tim Redaksi NU Cilacap Online]

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

1 × two =

Baca Artiikel Rekomendasi Lainnya
Close
Back to top button